Prolaps uteri atau peranakan turun terjadi ketika rahim turun dan masuk ke liang vagina. Rahim sendiri merupakan struktur otot yang ditopang oleh otot panggul dan ligamen. Jika otot panggul dan ligamen meregang atau melemah, rahim tidak dapat disangga dengan sempurna sehingga akhirnya prolaps atau turun.

 

Pada kasus turun peranakan yang ringan, beberapa penderitanya mungkin tidak merasakan gejala apa pun. Namun, pada kasus yang sedang atau berat, ciri-ciri turun peranakan mulai terasa, bahkan dapat mengganggu aktivitas sehari-hari.

Beragam Ciri-Ciri PeranakanTurun

Turun peranakan sering dialami oleh wanita yang telah mengalami menopause. Risiko terjadinya turun peranakan akan meningkat seiring bertambahnya usia. Selain itu, ada beberapa kondisi yang membuat wanita lebih berisiko mengalami turun peranakan, seperti:

BACA JUGA  Inilah Fakta Minum Air Putih Bisa Atasi Cegukan

  • Menjalani persalinan melalui vagina (pervaginam) sebanyak 1 kali atau lebih
  • Mengalami obesitas
  • Pernah menjalani operasi panggul
  • Memiliki anggota keluarga yang pernah mengalami turun peranakan
  • Mengalami batuk kronis
  • Sering sembelit atau mengejan saat buang air besar

Jika Anda berisiko tinggi mengalami turun peranakan, ada beberapa ciri-ciri yang perlu diwaspadai. Ciri-ciri turun peranakan biasanya muncul saat rahim turun dari posisi normalnya, sehingga menekan kandung kemih atau usus.

Berikut ini adalah ciri-ciri turun peranakan:

  • Adanya tekanan di panggul atau vagina
  • Jaringan rahim dan leher rahim menonjol ke lubang vagina
  • Sakit perut dan punggung bagian bawah
  • Infeksi kandung kemih berulang
  • Keputihan yang lebih banyak dari biasanya
  • Sulit mengontrol buang air kecil atau inkontinensia urine
  • Anyang-anyangan atau kurang tuntas meskipun sudah buang air kecil
  • Kesulitan buang air besar
  • Nyeri saat berhubungan seksual
  • Vagina terasa kendur
  • Merasa tidak nyaman saat berjalan
BACA JUGA  Biji Buah Pepaya Mengandung 5 Manfaat

Apabila Anda mengalami ciri-ciri turun peranakan ini, konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Turun peranakan yang tidak ditangani dapat mengganggu fungsi organ lain, termasuk usus dan kandung kemih.

Penanganan PeranakanTurun

Dokter akan memeriksa dan mengelompokkan keparahan kondisi ini berdasarkan posisi turunnya rahim. Berikut ini adalah pengelompokan turun peranakan:

  • Tahap pertama, leher rahim turun ke saluran vagina
  • Tahap kedua, leher rahim turun ke bukaan vagina
  • Tahap ketiga, leher rahim berada di luar vagina
  • Tahap keempat, seluruh rahim berada di luar vagina
BACA JUGA  Manfaat Berpelukan Sebelum Bercinta dengan Pasangan

Dokter akan mengevaluasi ciri-ciri turun peranakan dan melakukan pemeriksaan panggul untuk memastikan kondisi Anda. Saat pemeriksaan panggul dilakukan, dokter akan memasukkan alat spekulum untuk memeriksa saluran vagina dan rahim.

Selama pemeriksaan, Anda mungkin akan diminta oleh dokter untuk berbaring atau berdiri, serta seolah-olah mengejan untuk menentukan tahapan prolaps uteri. Selain pemeriksaan panggul, tes lainnya juga mungkin diperlukan, seperti pielografi intravena (IVP), USG, atau MRI.

Jika hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa Anda mengalami turun peranakan dan gejalanya sampai mengganggu aktivitas sehari-hari, ada beberapa penanganan yang mungkin direkomendasikan oleh dokter, di antaranya:

BACA JUGA  7 Manfaat Bawang Putih Tanpa Ada Risiko

Perawatan mandiri di rumah

Penanganan turun peranakan bisa Anda lakukan di rumah dengan latihan otot panggul atau senam Kegel. Senam ini bertujuan untuk mencegah perburukan prolaps uteri.

Selain senam Kegel, perawatan mandiri di rumah juga bisa dilakukan dengan menurunkan berat badan dan mengatasi sembelit.

Pengobatan medis

Penanganan turun peranakan selanjutnya adalah dengan menjalani pengobatan medis. Pengobatan ini dilakukan dengan memasukkan krim estrogen atau cincin penyangga ke dalam vagina untuk mengembalikan kekuatan di jaringan vagina.

Namun, pengobatan peranakan turun yang satu ini tidak bisa dilakukan pada semua wanita.

BACA JUGA  Jika Ingin Diet, Atur Jam Makan yang Tepat dan Efektif

Operasi

Cara ini umumnya dilakukan untuk mengatasi kasus  peranakan turun yang p arah. Operasi dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu perbaikan posisi rahim ata pengangkatan rahim.

Selama prosedur pembedahan berlangsung, dokter juga akan memperbaiki dinding vagina, uretra, kandung kemih, atau rektum yang kendur.

Namun, sama seperti prosedur bedah lainnya, operasi perbaikan atau pengangkatan rahim juga memiliki risiko efek samping. Efek samping pascaoperasi ini dapat berupa perdarahan, infeksi, atau kekambuhan prolaps, hingga emboli darah di kaki atau paru-paru.

BACA JUGA  5 Obat untuk Batuk Berdahak Sesuai Cara Kerjanya

Oleh karena itu, pastikan Anda mendapatkan penjelasan yang lengkap mengenai prosedur dan risiko efek samping dari dokter bedah, sebelum menjalani operasi turun peranakan.

Turun peranakan tidak dapat dicegah. Akan tetapi, ada beberapa cara yang bisa diterapkan untuk menurunkan risiko terkena kondisi ini, mulai dari berolahraga rutin, tidak mengangkat beban yang berat secara berulang, menjaga berat badan ideal, hingga melakukan senam Kegel.

Selain itu, Anda juga disarankan berkonsultasi ke dokter jika merasakan ciri-ciri turun peranakan seperti yang disebutkan di atas. Diagnosis dan penanangan sejak dini dapat membantu Anda terhindar dari beragam komplikasi, seperti rektum turun ke vagina (rektokel) atau kandung kemih turun (sistokel).