Selasa, Juli 23, 2024
BerandaUncategorizedBeragam Jenis Penyakit Jiwa dan Gejalanya

Beragam Jenis Penyakit Jiwa dan Gejalanya

Beragam jenis penyakit jiwa yang merupakan gangguan mental yang berdampak pada suasana hati, pola pikir, serta tingkah laku secara umum terhadap indipidu manusia.

Kondisi semacam ini terjadi secara perlahan dan bisa memburuk bila tidak segera ditangani. Meski sering tidak disadari, sakit jiwa bisa memunculkan beberapa gejala yang perlu diwaspadai.

Penyakit jiwa dapat mengganggu aktivitas sehari-hari karena bisa membuat seseorang merasa stres, tertekan, bahkan tidak nyaman bersosialisasi dengan orang lain.

BACA JUGA  Jago Merah Lalap 1 Buah Rumah Warga Kecamatan Selat

Istilah sakit jiwa sering kali dianggap sesuatu yang tabu sehingga seseorang yang merasakan gejala dan tanda gangguan jiwa merasa malu untuk konsultasi ke psikolog.

Padahal, sama seperti sakit fisik, sakit jiwa juga perlu mendapatkan penanganan medis agar kondisi tersebut tidak makin memburuk.

Gejala Orang yang Mengalami Penyakit Jiwa

Ciri-ciri orang yang mengalami penyakit jiwa bisa berbeda-beda tergantung dari jenisnya. Namun, pada umumnya, orang yang mengalami gangguan jiwa dapat merasakan beberapa gejala berikut:

BACA JUGA  Koperasi Harus Memerlukan Pengelolaan Manajemen yang Baik
  • Mengalami perubahan mood yang sangat drastis, misalnya dari sangat sedih menjadi sangat gembira atau sebaliknya dalam waktu singkat
  • Memiliki rasa takut yang berlebihan
  • Menarik diri dari kehidupan sosial
  • Merasa emosional, amarahnya tidak terkendali, dan suka melakukan kekerasan
  • Mengalami delusi

Terkadang, beberapa gejala tersebut juga disertai oleh gangguan fisik, seperti sakit kepala, nyeri punggung, sakit perut, atau nyeri lain yang tidak diketahui sebabnya.

Beragam Penyebab Penyakit Jiwa

Penyakit jiwa sering kali tidak diketahui penyebabnya. Namun, kondisi ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, baik faktor genetik, faktor lingkungan sekitar, maupun perpaduan dari keduanya. Berikut ini adalah beberapa di antaranya:

  • Riwayat sakit jiwa dalam keluarga,  baik yang dialami oleh orang tua maupun saudara
  • Paparan virus, racun, minuman keras, dan obat-obatan saat berada dalam kandungan
  • Pengalaman traumatis, seperti pernah mengalami pemerkosaan, , perceraian, atau kehilangan seseorang yang dicintai
  • Pernah menjadi korban bullying
  • Masa kecil yang mengalami kekerasan atau diabaikan
  • Penggunaan obat-obatan terlarang
  • Penyakit kronis, seperti kanker
  • Kerusakan otak, misalnya cedera akibat kecelakaan
  • Selalu merasa sendiri akibat hubungan yang tidak sehat dengan orang lain
  • Pernah mengalami sakit jiwa sebelumnya

Macam-Macam Penyakit Jiwa

Ada banyak kondisi kesehatan yang dapat dikategorikan sebagai sakit jiwa. Setiap kelompok dapat terbagi lagi menjadi beberapa jenis yang lebih spesifik. Berikut ini adalah beberapa jenisnya:

1. Gangguan kecemasan

Seseorang yang mengalami gangguan kecemasan merespons objek atau situasi tertentu dengan perasaan takut dan panik hingga jantungnya berdetak lebih cepat.

Gangguan kecemasan dapat dikatakan sebagai kondisi sakit jiwa jika rasa takut dan panik berlebihan tidak dapat dikendalikan dan sudah mengganggu aktivitas sehari-hari. Gangguan kecemasan juga dapat berupa fobia terhadap situasi tertentu, gangguan kecemasan sosial, atau gangguan panik.

2. Gangguan kepribadian

Orang dengan gangguan kepribadian umumnya memiliki karakter yang kaku. Akibatnya, mereka sering kali membangun hubungan buruk dengan orang lain. Contoh kondisi yang termasuk dalam gangguan kepribadian adalah paranoid.

3. Gangguan afektif atau mood

Orang yang mengalami gangguan mood mengalami episode suasana hati yang berubah-ubah secara ekstrem. Mereka bisa sangat sedih, kemudian sangat ceria dalam waktu singkat dan terjadi secara berulang. Kondisi paling umum dari gangguan mood adalah gangguan bipolar dan depresi.

4. Gangguan ketidakmampuan mengontrol keinginan

Orang yang mengalami sakit jiwa juga bisa merasa tidak dapat menolak dorongan dari dalam dirinya untuk melakukan hal yang bisa membahayakan diri sendiri atau orang lain.

Gangguan jiwa yang termasuk dalam kelompok ini adalah kleptomania atau dorongan untuk mencuri barang-barang kecil, piromania atau dorongan kuat untuk menyulut api, serta kecanduan minuman keras dan obat-obatan terlarang.

5. Gangguan psikotik

Gangguan psikotik termasuk jenis sakit jiwa yang mengacaukan pikiran dan kesadaran. Halusinasi dan delusi adalah dua bentuk gejala yang paling umum dari kondisi gangguan psikotik.

Orang yang mengalami halusinasi merasa dirinya melihat atau mendengar suara yang sebenarnya tidak nyata. Sementara itu, delusi adalah hal tidak benar yang dipercaya oleh penderitanya sebagai sesuatu yang benar. Misalnya, delusi kejar, yaitu kondisi ketika penderitanya merasa diikuti seseorang.  Kondisi ini cukup sering dialami oleh pasien skizofrenia.

6. Gangguan pola makan

Jenis penyakit jiwa berupa gangguan pola makan dapat mengubah perilaku, kebiasaan, dan emosi, yang berkaitan dengan berat badan dan makanan. Contoh paling umum dari gangguan ini adalah anoreksia nervosa, yang ditandai dengan kondisi tidak mau makan dan memiliki ketakutan abnormal terhadap kenaikan berat badan.

Contoh lain adalah bulimia nervosa, yaitu perilaku makan berlebihan, kemudian memuntahkannya secara sengaja. Ada juga kondisi binge eating disorder atau kondisi saat seseorang makan terus-menerus dalam jumlah banyak dan merasa tidak bisa berhenti, tetapi tidak disertai memuntahkan makanan kembali.

7. Gangguan obsesif-kompulsif (obsessive-compulsive disorder atau OCD)

Seorang penderita OCD memiliki pola pikir yang terus-menerus dipenuhi oleh ketakutan atau pikiran mengganggu yang disebut dengan obsesif. Kondisi ini membuat mereka melakukan suatu hal secara berulang-ulang yang disebut kompulsif.

Contohnya adalah orang yang terus-menerus mencuci tangan karena adanya rasa takut secara berlebihan terhadap kuman.

8. Gangguan pascatrauma (post-traumatic stress disorder atau PTSD)

Gangguan pascatrauma adalah jenis penyakit jiwa yang terjadi setelah seseorang mengalami kejadian traumatis, misalnya kematian anggota keluarga secara tiba-tiba, mengalami pelecehan seksual, atau menjadi korban bencana alam.

Orang dengan PTSD dapat merasa sangat cemas, terutama ketika mengalami kembali atau mengingat kejadian traumatis yang dialaminya. Oleh karena itu, mereka cenderung menghindari pemicu yang membuatnya teringat tentang trauma.

9. Sindrom respons stres atau gangguan penyesuaian

Gangguan penyesuaian terjadi ketika seseorang menjadi emosional dan mengalami perubahan perilaku setelah berada pada kondisi di bawah tekanan atau krisis, seperti perceraian, bencana alam, atau kehilangan pekerjaan.

10. Gangguan disosiatif

Gangguan disoasiatif adalah kondisi ketika penderitanya mengalami gangguan parah pada identitas, ingatan, dan kesadaran akan diri sendiri dan lingkungan tempat ia berada. Umumnya, gangguan disosiatif dipicu oleh stres berat atau kejadian traumatis. Gangguan ini juga kerap dikenal dengan sebutan kepribadian ganda.

11. Gangguan seksual dan gender

Gangguan seksual termasuk jenis sakit jiwa yang diketahui bisa berdampak pada gairah dan perilaku seksual seseorang. Gangguan seksual bisa terjadi akibat gangguan fungsi otak, stres berat, atau trauma setelah mengalami kekerasan seksual.

Bentuk gangguan seksual bisa berupa parafilia, yaitu perilaku seksual atau merasa terangsang pada hal yang umumnya tidak memberikan rangsangan pada orang lain.

12. Gangguan somatik

Gangguan somatik adalah jenis sakit jiwa yang ditandai dengan adanya sakit fisik, seperti nyeri pada anggota tubuh. Pada beberapa kasus, orang dengan gangguan somatik sebenarnya tidak memiliki masalah medis apa pun pada tubuhnya ketika memeriksakan diri ke dokter.

Selain beberapa jenis sakit jiwa di atas, beberapa kondisi lain, seperti penyakit Alzheimer dan gangguan tidur, juga dikelompokkan sebagai sakit jiwa karena melibatkan gangguan di otak.

Penanganan untuk Penyakit Jiwa

Berbagai kondisi penyakit jiwa di atas tidak dapat membaik dengan sendirinya, bahkan dapat memburuk jika tidak segera ditangani. Oleh karena itu, perlu adanya penanganan langsung dari psikiater sesuai dengan jenis, penyebab, dan tingkat keparahan gangguan jiwa yang dialami.

Penanganan kondisi penyakit jiwa umumnya dilakukan dengan psikoterapi dan pemberian obat-obatan. Jenis pengobatan yang diberikan akan disesuaikan dengan jenis sakit jiwa yang dialami pasien dan tingkat keparahannya.

Selain perawatan medis, orang dengan sakit jiwa juga perlu dukungan keluarga atau kerabat dan kondisi lingkungan yang nyaman. Oleh karena itu, penting untuk merangkul dan tidak menghakimi orang yang mengalami gejala gangguan mental. Jadi, mereka merasa diterima dan tidak sendirian selama proses penyembuhan.

Penting untuk tidak langsung menentukan kondisi sakit jiwa dari gejala-gejala di atas secara mandiri. Bila Anda atau keluarga Anda mengalami gejala gangguan mental, konsultasikan dengan psikiater untuk memastikan penyebabnya. Makin cepat dideteksi, makin cepat pula kondisi sakit jiwa dapat ditangani dengan tepat.

BACA JUGA  Pria Perampas HP Pacar Berhasil Ditangkap Polisi
RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine
WAGUB

Wagub Kalteng Resmi Buka Rakerda II DPD Iwapi

Palangka Raya – Wakil Gubernur (Wagub) Kalteng Edy Pratowo membuka secara resmi Rapat Kerja Daerah (RAKERDA) II DPD Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI) Provinsi...

Most Popular